RSS

Industri celana jeans lokal asal pekalongan

20 Mar

LEBAR jalan di Gang Pekajangan II hanya empat meter. Mengendarai mobil memasuki gang ini harus hati-hati. Kalau mau berputar kembali butuh halaman rumah yang terbuka. Ketika usaha tenun yang dicari ketemu, letaknya ternyata berada di sela kepadatan jajaran rumah. Ketika mobil mau masuk, di tanah lapang itu terbentang puluhan celana jins tengah ditata di tanah untuk dijemur. “Masuk saja Pak, ndak apa-apa kalau mobilnya melindas celana jins itu,” kata salah seorang pekerja di usaha konveksi milik H Chasnoto.

JURAGAN jins wash Chasnoto menyongsong tamunya hanya dengan mengenakan kain sarung dan kaus. Terkesan santai. Langsung dia mengajak tamunya mengelilingi areal rumah sekaligus pabrik usaha jins. Ada 30 pekerja, delapan di antaranya perempuan, sedang menyelesaikan order pembuatan celana jins. Celana yang baru dijemur itu ternyata baru digilas di mesin pencuci, sekaligus diberi obat penguat warna.

“Celana jins, khususnya buat perempuan muda, lagi trend. Jins yang paha depan dan belakangnya diberi sentuhan asap (maksudnya warna putih vertikal). Celana model begitu laku keras. Kalau sudah kering, celana itu dicuci lagi di mesin cuci besar, disetrika, dan dikemas berikut diberi label merek,” tutur Chasnoto.

Seorang pekerja mengaku mampu menyelesaikan 35-40 potong celana jins sehari. Rata-rata pekerja memperoleh penghasilan Rp 15.000-Rp 20.000 sehari. Mereka juga dapat makan siang dan makanan ringan. Dari tumpukan bahan yang berserakan, diperkirakan Chasnoto tengah menyelesaikan 400 potong celana jins. Sebagian besar bahan dibeli sendiri, sisanya order dari langganan di Jakarta.

Perajin konveksi ini mengaku, usaha konveksi sudah dilakoni sejak tahun 1982. Usaha konveksi harus luwes, cepat menangkap mode di kota besar. Pekerjanya juga luwes, yang rajin boleh masuk setiap hari, dan sebaliknya kalau lagi malas bisa juga absen. Dari peralatan yang dimiliki, Chasnoto terbilang sukses.

Chasnoto perajin yang beranjak dari bawah menekuni usaha konveksi. Usaha konveksi merupakan sub-usaha industri tekstil dan garmen di Kabupaten dan Kota Pekalongan, Jawa Tengah. Kerajinan batik dan konveksi (garmen) di daerah pesisir ini tak ubahnya raksasa sentra industri tekstil yang mencakup usaha hulu hingga hilir.

Sumber : http://batikpekalongan.multiply.com

Catatan ==> Dari kisah yang dipaparkan diatas, kisah tersebut merupakan salah satu Industri kreatif dalam bidang fashion hal ini tidak lepas dari kekreatifan dalam menangkap mode. seperti dipaparkan dalam artikel diatas H.chasnoto membangun usahanya tidak dengan waktu yang singkat namun butuh sebuah pengorbanan dan kerja keras untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Kini Kerajaan Konveksi H.chasnoto telah menuai hasilnya, Beliau sekarang memiliki puluhan pekerja yang membantu menyelesaikan celana-celana jeans yang siap beredar dipasaran lokal khususnya solo dan jakarta. hal ini merupakan buah dari kerja keras yang dibangun beliau.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Maret 20, 2011 in Mata Kuliah, Technopreneurship

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: